PANAS BERAPI! MYEG GAGAL DAPATKAN PROJEK REHIRING ILLEGAL WORKERS! MESTI BACA

Alhamdulillah, akhirnya program rehiring dilakukan oleh Imigresen sendiri dan bukan syarikat taiko MYEG. Lega aku mendengarnya, puashati aku MYEG tak dapat kontrak yang akan merosakkan negara ini. Kalau korang nak tahu kenapa aku marah sangat kat MYEG. KLIK SINI

TERIMA KASIH KERAJAAN MALAYSIA KERANA MENDENGAR KELUH KESAH RAKYAT MALAYSIA. Tapi aku nak cerita sikit tentang pekerja asing. Aku harap korang baca artikel aku yang tak berapa berat dan santai ini. Aku cuba terangkan dengan sesimple yang boleh ok.

Dari dulu lagi aku sokong diambil pekerja BANGLADESH yang fresh dan baru serta masuk ke negara ini secara halal. Yalah kita semua ni dah ada pengalaman dengan pendatang asing kat negara ini dan kita dah boleh kenal perangai mereka ni macamana.

Dalam banyak-banyak bangsa yang datang ke negara kita ini, pada pandangan aku bangsa Bangla yang paling taat dan tak banyak kerenah. Memang ada jugak Bangla yang lebih tapi kalau nak dibanding dengan bangsa lain seperti Indon, Myanmar, Rohingya atau Nepal maka Bangla lebih baik.

Pendatang Pakistan pulak kalau yang datang ke Malaysia kerja sekejap je lepas tu mereka akan cari jalan kahwin dengan orang Malaysia dan terus berniaga. Tengok la kat Nilai 3 kedai siapa yang paling banyak. Takpa la itu kebijaksanaan mereka dan kebebalan perempuan melayu kita yang kesunyian.

Tapi kaum Bangla ni, mereka kalau datang berkerja di negara kita, maka fokus mereka hanya pada kerja dan mereka tidak berminat pada perkara lain. Memang ada juga wanita Malaysia yang kesepian dan terlihat perkerja Bangla ni macam Sharukh Khan dan mula bercinta tetapi tak lama kerana bau ketiak mereka selalunya sangat la hangit adanya.

Ya bila aku cakap pasal ketiak Bangla ni, ramai rasa perkaa itu remeh. tetapi rata-rata komen di FaceBook banyak yang complain dan mengatakan benda paling utama mereka tidak tahan adalah dengan bau badan Bangla, kalau mereka naik bas ataupun LRT atau apa saja public transport maka keharuman bau badan mereka akan menghantui perjalanan tersebut.

Tak baik kan kita hina mereka kerana bau badan mereka? Tapi itulah komen yang selalu aku lihat. Apa yang orang kita tidak lihat ialah orang Bangla ini selain dari taat pada majikan mereka juga amat taat pada Tuhan. Kerja macamana sekali pun, tanggungjawab mereka sebagai umat Islam jarang mereka abaikan.

Inilah yang membezakan mereka dan kaum lain. Mudah membentuk mereka dan mereka juga sangat cepat belajar Bahasa Melayu kita yang mana ada kaum dalam Malaysia yang lahir disini tetapi hingga ke saat kematian mereka, tetap tak boleh nak bertutur bahasa kebangsaan. Ini adalah realiti bukan? Kita semua tahu benda ni betul.

Hakikatnya, aku lebih rela Bangla berkerja sebagai pembantu kedai makan dari kaum yang bukan Islam menghidangkan makanan pada kita. Sebab itu bila aku tengok orang Indonesia serve aku kat restoran aku tak kisah dan aku sanggup makan kerana mereka juga adalah orang Islam. Seperti yang kita tahu orang Indon ni tak minat sangat nak kerja kilang mahupun industri lain melainkan menjadi maid dan sekarang ada yang suka kerja rumah urut.

So tennagkan fikiran anda semua rakyat Malaysia, lebih baik kita guna pakai Bangladesh yang akan masuk secara staggered dan terkawal dari kita guna pendatang yang tak tentu hala dan bukan islam. Banyak pengilang dan perladangan yang sedang kekurangan pekerja dan kita tahu rakyat kita disebabkan KETIAK BANGLA mereka kata mereka sanggup buat kerja tu semua.

Hakikatnya bila dibekukan keputusan membawa masuk pekerja asing oleh Timbalan Perdana Menter yang cantik, maka isu itu terus sejuk dan anak muda serta orang Malaysia yang berkobar-kobar nak kerja 3D semua dah hilang semangat dan mula fokus semula diri mereka di FB untuk menjadi pakar mee segera.

Aku tau ada kawan-kawan aku tak setuju dengan saranan aku ni, tetapi hakikatnya kita kena fikirkan impak ekonomi sekiranya pengilang dan segala industri yang memerlukan perkhidmatan warga asing ini tidak mendapat pekerja. Bila tutup kilang dan mereka pindah ke negara dunia ketiga, kita jugak rugi. Aku bukan kapitalis tapi aku adalah seorang yang REALIS.

Apa saja yang boleh menjana ekonomi kita, aku akan sokong agar rakyat kita ada peluang untuk hidup. Mereka boleh berniaga dan aku sarankan agar orang kita buat deal dengan Rexona agar kita dapat jual deodoran ini pada Bangla agar bau tengit dapat dikurangkan. Nampak macam lawak bodoh tapi idea ini bagus sebenarnya.

Orang kita juga boleh berekerja sebagai mandur dan jawtan yang lebih tinggi dari pendatang, yang penting rajin dan jangan selalu bercuti. So sama-sama kita boleh membangun. Kepada ZAHID HAMIDI the PRETTY BOY with new facelift aku ingin nasihatkan agar tarik balik pemebekuan pekerja asing dan ambil saja Bangla. Be in control dan awasi mereka yang masuk ke negara ini.

Cukuplah tu buat masa ni ok.

5 Responses to "PANAS BERAPI! MYEG GAGAL DAPATKAN PROJEK REHIRING ILLEGAL WORKERS! MESTI BACA"

  1. Saya setuju dengan saudara Parpukari, Takdanya orang melayu nak kerja kilang, sapu sampah dan kerja kerja 3D. Logik la, kerja kerja macamtu semua gaji rendah, siapa nak buat? Orang melayu taknak buat, bila ambil bangla orang melayu juga bising? Kerja nak memilih, Komitment takda! Macam mana Malaysia nak maju? Kita bukan guna Bangla untuk jadi Menteri! Kita jadikan dorang kuli! Buat kerja kerja kotor dan dibayar rendah! Hantar yang haram, bawa yang halal!

    ReplyDelete
  2. xpayah nk melalak sgt lah pasai nk bwk masuk bangla nie kt semua tau sapa yg blh buat keje dan sapa xblh kan jd xpayah nak jadi hero bila kerajaan nak bwk masuk pekerja bangla. setakat nak komen dan tulis korg xblh tahan keje mcm bangla ok..keje sehari esok comfirm x akan datang tp bangla selagi depa keje dgn majikan tu selagi tulah depa akan setia

    ReplyDelete
  3. golongan pemakan dedak dan penjilat najis! ptuih! umno keparat! bangsat serta haram jadah!

    ReplyDelete
  4. Bangla setia.........?????
    Ramai juga yang lari dan bua tkerja sendiri
    macam sabit rumput. Kat kawasan perumahan,
    bukan je Paki, bangla pun sama naik ramainya
    merampas rezeki penduduk tempatan.
    Tak nampak lagi Melayu or India yang dulu
    potong rumput rumah aku.
    Semua Bangla & Paki kontrol.
    Anak muda Malaysia semua ke Singapura
    buat kerja 3D sebab di Singapura, gaji
    kerja 3D ialah S1000 atau s1,500
    Jadi pekerja pam minyak S1000X2.97= Rm2,970..00
    Kalau kerja di Restoran or hotel S1500X2.97=RM3,500..00!!!
    Berduyun-duyun anak muda Malaysia, bersesak-sesak
    di tambak Johor setiap hari.

    ReplyDelete

Aku bagi korang komen bebas kat sini tapi aku harap korang kena bertanggungjawab dengan komen korang. Marilah kita raikan demokrasi dengan lebih beradab dan bertanggungjawab.

BERANI BUAT BERANI TANGGUNG LA YEA!