PANAS BERAPI! Nga Minta Maaf kerana HITAM METALIK bukan kerana HARAM JADAH

Setelah mendapat tentangan hebat dari rakyat berikutan kenyataan berbaur perkauman yang dibuat Adun Pantai Remis, Nga Kor Ming pada 9 September lalu baru kini pemimpin biadap itu tampil untuk memohon maaf.

Saban hari, pelbagai desakan dan laporan polis dibuat namun Nga masih berdegil dan mendiamkan diri. Mungkin ketika itu beliau ingin mengira dahulu peratusan pengundi yang hilang ekoran keceluparan mulutnya sendiri.

Oleh kerana tidak sanggup berdepan dengan kekalahan pada Pilihanraya ke-13 akan datang maka Nga tampil membuat Sidang Media kononnya untuk memohon maaf.

Persoalannya, kenapa baru sekarang nak minta maaf takut hilang pengundi kaum India kah?

Malah, jika dilihat dengan jelas, Nga hanya memohon maaf kerana menimbulkan isu warna kulit dalam kenyataannya, berkaitan perkataan ‘HARAM JADAH’ itu tidak pula disebutkan.

Nampak sangat tindakan memohon maaf itu hanya untuk mengaburi mata rakyat. Langsung tidak ada penyesalan dan keikhlasan dalam kemaafan tersebut.

Read more...

7 Responses to "PANAS BERAPI! Nga Minta Maaf kerana HITAM METALIK bukan kerana HARAM JADAH"

  1. Haram Jadah bahasa utara bermaksud anak haram. Nga Kor Ming mak bapak dia nikah dulu ke atau toron dulu sehingga melahirkan manusia berhati babi tonyok macam dia?

    ReplyDelete
  2. MEMANGLAH. MANA ADA IKHLAS. KALAU IKHLAS DGN ORANG MELYU TIDAK AKAN SELALU TINDAK TANDUK DAN KECAMAN YANG CINA LAHABU NI KELUARKAN. CUMA MELAYU YG TAK FAHAM BAHASA SAJA YANG PERCAYA. FIKIR2LAH MELAYU!!!!!

    ReplyDelete
  3. Minta maaf kerana menyebut 'Hitam Matelik' bagaimana 'mengharamjadahkan' menteri besarnya sendiri. Bila perkataan ini disebut oleh 'orang yang tak sayangkan mulut' ada pulak orang Melayu lain menyorak suka. Malu dengan sikap orang Melayu seperti ini. Mentertawakan bangsa sendiri dan seorang Islam lain. Malaulah kalau bangsa lain yang mengutuk seorang ketua dan kemudian ditertawa oleh orang Melayu sendiri. Bagaimana dengan ucapan orang yang tak saya mulut itu melebel Perak "Perak Darul Kartun". Tak terasa hina ke orang Melayu

    ReplyDelete
  4. Si Musibat dan species2 Chee pai dari komunis biaDAP memang rasis giler. Si Musibat ini Nga Cock Lan Chow Chee Pai ini sudah di sepak teranjang. Perangai sebiji macam babi hutan. Yg heran bin Ajaib, ahlul2 dari PAS parti yg mengaku lebih Islam dari Islam, bole peluk cium dan sanjung beliau dgn gelaran Ustaz, Kalipah...kan bahlul. PAS memang PArti Ajaran Sundal, tidak ada harga diri, menyundal hanya untuk temolok, busok hati dan kote sendiri. Ingat PAS ingat Zina, Ingat PAS ingat syurag neraka milik mak bapak Nik Najis wali terompah jamban.

    ReplyDelete
  5. Bro, Nga bukan memohon maaf, dia memutar belit untuk menampakkan dirinya tidak bersalah dan menjadi mangsa blogger.

    Versi sebenar ketika ceramah:
    "..... di negeri Perak Darul Kaput ini, kita ada Menteri Besar Hitam Metalik, yang haram jadah itu, masuk dari pintu belakang, naik kapal selam dari Pangkor, tapi kapal selam itu naik dengan Mongolia punya ....."


    Versi dalam "permohonan maaf":
    “Kini negeri Perak ada Menteri Besar Hitam Metalic yang haram dan masuk ke pejabat SUK menerusi pintu belakang menaiki kapal selam Najib"

    http://notakanan.blogspot.com/2011/12/mb-perak-hitam-metalik-penipuan-dalam.html

    ReplyDelete
  6. nga dah takut ah tu...tgk kenyataan dia "kepada semua yang terasa" tu maksud dia kepada kaum india lah tu...

    mana 2 eklor dap yang pergi india tu..

    DEI TAMBI NI LU PUNYA ORNG SENDIRI KASI HINA LU ORANG..TUNGGU APA LAGI PERGI BUAT DEMO LAH...

    ReplyDelete
  7. Cina ni dia perasan kulit dia putih melepak.

    Tapi yang aku tengok orang-orang PAS yang dok gelak besar tu pun ada yang hitam hitam juga mungkin mereka perasan mereka bukan kategori matelik. Cuma merelik saja.

    Nak buat macam mana apabila abang-abang DAP cakap umpama Khalifah telan sajalah.

    Cukuplah jangan sampai budak tak cukup umor gelar orang tua mereka Dayus...

    ReplyDelete

Aku bagi korang komen bebas kat sini tapi aku harap korang kena bertanggungjawab dengan komen korang. Marilah kita raikan demokrasi dengan lebih beradab dan bertanggungjawab.

BERANI BUAT BERANI TANGGUNG LA YEA!